RSS

GP Korsel Merugi Rp 351 M di 2012

21 Nov

Yeongnam – Korea Selatan (Korsel) kembali menelan kerugian besar dalam penyelenggaraan balapan Formula 1. Di tahun ini, kerugiannya operasionalnya mencapai angka 39,4 miliyar won atau sekitar Rp 351 miliar.

Balapan Korsel yang merupakan balapan F1 kesembilan yang digelar di Asia pada tahun ini juga merugi sekitar 50 juta dolar AS di tahun pertama penyelenggaraannya pada 2010.

Kendati sejauh ini terus merugi, Korsel tetap yakin bahwa balapan F1 ke depannya akan membawa dampak yang menguntungkan negara itu sendiri.

“Sulit mengatakan apa dampak atas kerugian di tahun depan,” ucap panitia penyelenggara GP Korsel kepada Reuters. “Meskipun ada banyak pertimbangan soal besarnya kerugian operasional, kerugian yang dialami dalam tiga tahun beruntun hanyalah dampak jangka waktu singkat.

“Dampak jangka panjangnya event F1 akan membawa keuntungan pada negara ini. Itu tidak hanya membuka jalan bagi industri mobil Korsel di masa depan namun juga membantu perkembangan industri baru.”

Korsel sendiri memiliki kontrak awal selama tujuh tahun untuk menggelar balapan F1, dengan opsi perpanjangan lima tahun yang akan membuatnya tetap menyelenggarakan balapan hingga 2021.

Permasalahan kerugian ini hanya menjadi salah satu dari berbagai masalah yang menghinggapi GP Korsel. Bahkan balapan ini sudah bermasalah sebelum dibuka dua tahun lalu, ketika konstruksi sirkuit Yeongam baru rampung tepat saat balapan debutnya digelar.

Panitia balapan Korsel telah mengungkapkan ketidakpuasan pada syarat-syarat di dalam kontrak mereka dengan F1, terutama terkait dengan biaya sanksi-balapan. Akan tetapi, keluhan itu tidak digubris oleh supremo F1 Bernie Ecclestone.

Penyelenggaran balapan F1 di Korsel berbanding kontras dengan balapan yang digelar negara tetangganya, Jepang yang selalu sukses dan selalu laris ditonton oleh 120 ribu orang di sirkuit Suzuka.

“Dibandingkan saat periode bencana, segalanya menjadi sedikit lebih sulit tapi kami memiliki 103 ribu di setiap hrai balapan tahun ini,” ucap Yoshihisa Ueno, juru bicara Suzuka.

“Tahun lalu dengan bencana (tsunami dan nuklir), jumlah penonton sedikit menurun tapi tahun ini sukses,” imbuh dia.

GP Jepang selalu digelar sejak 1987 di Suzuka, kecuali pada kurun waktu dua tahun dari 2007-2008 yang menempati sirkuit Fuji Speedway.

sumber

 

 
Leave a comment

Posted by on November 21, 2012 in FORMULA 1

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: